PERINGATI HARKITNAS, KARUTAN DEMAK : DARI INDONESIA, DUNIA PULIH BERSAMA. AYO BANGKIT LEBIH KUAT

oleh -1144 Dilihat

DEMAK – Pada tanggal 20 Mei 1948, Presiden Soekarno menetapkan hari lahirnya perkumpulan Boedi Oetomo sebagai Hari Bangkitnya Nasionalisme Indonesia. Boedi Oetomo adalah organisasi pertama di Indonesia yang bersifat nasional dan modern dalam sejarah pergerakan kemerdekaan. Didirikan oleh Dr. Sutomo beserta para mahasiswa STOVIA (School tot Opleiding van Indische Artsen) pada tahun 1908; Boedi Oetomo lahir untuk mengejar ketertinggalan bangsa Indonesia dari bangsa-bangsa lain. Organisasi yang menyatukan pergerakan di Indonesia dari yang bersifat kedaerahan menjadi nasional dengan tujuan akhir kemerdekaan.

Di masa itu, terdapat ancaman perpecahan antargolongan dan ideologi di tengah perjuangan Indonesia mempertahankan kemerdekaan dari Belanda yang ingin kembali berkuasa. Sehingga, semangat persatuan yang digagas oleh Boedi Oetomo diharapkan menjadi spirit dalam menghimpun kekuatan dan mencegah perpecahan bangsa.

Baca Juga :  Peringatan Hari Guru, Petugas Lapas Muara Enim Menjadi Pemateri di Kelas Inspirasi

Dalam rangka memperingati Hari Kebangkitan Nasional ke-114, Jum’at (20/05), Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Demak melaksanakan Upacara Bendera yang diikuti oleh seluruh Pegawai, CPNS dan Warga Binaan Pemasyarakatan.

Tema peringatan Harkitnas tahun ini adalah “Ayo Bangkit Bersama”, dipilih agar peringatan ini dapat menjadi momentum bagi kita sebagai bangsa yang besar untuk bersama-sama mengobarkan semangat bangkit dari pandemi Covid-19 yang telah lebih dari 2 tahun menyerang dan turut berefek di segala sendi kehidupan.

Baca Juga :  Kalapas Muara Enim Herdianto Pimpin Apel Penyematan PIN (Pegawai Ilok Nian)

Kepala Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Demak, Riski Burhannudin selaku pembina upacara membacakan sambutan dari Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia, Johnny G. Plate.

“Mengutip ucapan Dr. Sutomo, selama banteng-banteng Indonesia masih mempunyai darah merah yang dapat membikin secarik kain putih menjadi merah dan putih, selama itu kita tidak akan mau menyerah kepada siapa pun juga,” ujar Riski.

Peringatan 114 Tahun Kebangkitan Nasional Tahun 2022 bertujuan untuk terus memelihara, menumbuhkan dan menguatkan semangat gotong-rotong kita sebagai landasan dasar dalam melaksanakan pembangunan, untuk mempercepat pulihnya bangsa kita dari pandemi Covid- 19 dalam “Ayo Bangkit Bersama”.

Baca Juga :  **Upaya Pengelolaan Limbah di Lapas: Inisiatif Menuju Lapas Bukittinggi yang Lebih Berkelanjutan**

“Di tengah momentum penanganan nasional COVID-19 yang makin membaik dan Presidensi G20 Indonesia, hendaknya kita dapat memaknai semangat pantang menyerah Dr. Sutomo untuk memperingati Hari Kebangkitan Nasional tahun ini sebagai tonggak kebangkitan dari pandemi COVID-19 juga krisis multidimensi yang sedang melanda dunia. Dari Indonesia, Dunia Pulih Bersama. Ayo Bangkit Lebih Kuat!!” jelasnya. Red

No More Posts Available.

No more pages to load.